Friday, June 8, 2018

Masih

Segalanya masih sama.
Aku tak reti.
Masih tak reti.
Untuk hentikan semua ni.
Walau pelbagai cubaan dibuat.
Masih. Sama.

Ada masa aku mampu.
Dan time tu,
Aku sendiri kagum dengan diri aku.
Tapi,
Berapa kerat je waktu yang aku mampu.

Dalam 10 malam terakhir Ramadan ni,
Aku harap keajaiban berlaku.




Monday, June 4, 2018

Rasa atau nyawa

Moga Allah ambil antara dua,

Rasa

atau

Nyawa

Thursday, May 24, 2018

Manusia dan kesempurnaan

When we are dealing with human,

Satu benda yang kita kena tahu, 
mereka adalah manusia. 
Tak sempurna. 
Pasti ada kurangnya. 
Begitu juga diri kita.

Namun, pilihan sentiasa ditangan kita.

Ada ketika, kita tidak tahu tahap mana Allah akan kurniakan kesabaran. 
Ada ketika, bukan Allah tak kurniakan kesabaran, 
tetapi Allah bantu kita dari sudut lain. 
Keduanya pun pasti akan ada baik buruknya.

Teruskan minta pada yang memberi.
Dia yang beri sakit,

Dia juga yang beri solusi.

Monday, May 14, 2018

Kemenangan yang tertangguh

Mungkin masih ramai yang belum boleh move on dengan kemenangan tu, termasuklah diri sendiri ni. Cuma nak lihat kemenangan dari sudut yang lebih besar, yakni bagaimana kita berusaha kearah kemenangan dan pasca kemenangan. Tak kira samada dari BN, PH, GS atau parti Gajah sekalipun, masing-masing mempunyai kemenangan tersendiri dengan sangat bergaya.

Kalau tengok PH sendiri, walaupun terlalu banyak sentimen perkauman, agama dan doktrinisasi dimainkan, tetapi tetap memperoleh kemenangan dengan pada aku terlebih bergaya. I cant describe any, sebab masih terkelu. Tidak dinafikan pula PAS yang berjaya kekalkan Kelantan dan merampas kembali Terengganu secara solo. Perkara tu sangatlah mengkagumkan dan pada aku sendiri sangatlah perlukan usaha yang agak luar biasa. Tak mudah, sangat tak mudah. Begitu juga dengan yang lain-lain.

Kemenangan yang kita peroleh harini bukanlah kemenangan yang diusahakan pada kali ini sahaja, tetapi usaha dari mereka-mereka yang banyak menyumbang daripada zaman terdahulu lagi. Termasuklah mereka yang sudah tiada. Idea-idea, kajian secara tersusun untuk mendapatkan strategi yang terpadu.

Dan kemenangan yang masih diharapkan, adalah bagaimana kita cuba mengelakkan diri dari terlibat dengan sebarang fitnah, cuba untuk menapis sebarang info dengan tarbaik sebelum menyebarkan, berusaha untuk mendapatkan pelbagai info dari variety sumber (yang valid dan reliable) walaupun bukan mudah bila dah ada ‘cognitive bias’ tu. Turut dinanti, kemenangan untuk tidak back up pimpinan atasan yang terang-terangan salah. Salah tetap salah, tidak perlu justifikasi yang merapu.

Malah, kemenangan untuk merespond dengan sebarang fitnah jugak masih diharapkan; dari segi adab, akhlak waima keputusan samada nak tinggalkan perdebatan atau meneruskannya bila nampak tiada titik persamaan dalam berbincangan tak kira di media sosial atau semasa mencula. Dan lebih diharapkan, kemenangan untuk buang sifat prasangka pada sesetengah pihak sebelum keputusan rasmi diumumkan. Kemenangan untuk berdisiplin semasa berkempen juga tentu menjadi harapan dan impian setiap jiwa.

Mungkin nampak kecil, tapi kemenangan untuk korbankan masa tenaga pulang mengundi, beratur panjang dalam keadaan panas berjam-jam, inisiatif bantuan bagi yang memerlukan sumbangan kewangan untuk pulang mengundi juga harus dihargai. Kejayaan jentera dan PACA menikmati kebosanan, ketekunan, kesabaran melayan karenah rakyat juga sangat perlu mendapat penghormatan.

Menjadi individu yang wala dan tsiqah pada pemimpin tu penting dan sangat dituntut, namun bukanlah lesen untuk menjadi taklik atau taksub. Prinsip dan kefahaman tu juga sangat penting.

Melibatkan diri dalam siyasah bukanlah perlukan diri kita menjadi orang yang kuat fitnah, kuat suuzon (tapi tetap perlu berhati-hati), kuat mengecam dan hilang adab. Ada beza antara tegas dan biadap. Ya, ustaziatul alam tu adalah sesuatu yang REAL dan inshaAllah kita menuju kearahnya. Tapi ingat, semuanya bermula dengan individu muslim itu sendiri. KITA, yes kita.

Ayuhlah kita menggapai politik matang tanpa spekulasi dan persepsi. Atau usaha-usaha menakut-nakutkan rakyat yang Malaysia ni akan menjadi negara sekular, doktrin kristianisasi dan sebagainya. Mudahan, kemenangan untuk tidak terlalu cepat melompat dengan keputusan pihak pembangkang turut sama-sama memberi manfaaf yang besar pada Malaysia. Kita nantikan kenyataan rasmi dengan sabar tak kira apa-apa keputusan dari mana-mana pihak pun. Tak perlu maki hamun, walau bukan senang. Keep praying for the best, untuk semua.


Subhanallah

Allahuakbar

Nasragfirullah.

Saturday, May 12, 2018

You Are Not Alone



[Nota]

You Are not Alone by Dr @khairul_hafidz @MedTweetMYHQ #MedTweetMY 
12 April 2018 
Experimental Hall IIUM

1. Perlu tahu beza kesihatan mental dan sakit mental  supaya tak salah cari info.

2. Kesihatan mental adalah respond fizikal, emosi terhadap satu tuntutan. Stress berlaku kerana tak dapat penuhi tuntutan tersebut atau sebab tak dapat buat secara baik. Eg; esok nya nak exam tapi tak baca elok2. Tuntutannya esoknnya nak exam. Tak bersedia betul2 stress blh hadir

3. Stress ni satu benda yang buruk? Macamana cara nak atasi. Stress juga boleh meningkatkan produktiviti. Eg due date assignment pukul 12 boleh je siapkan sedangkan beberapa hari sebelum tu relax je. Dipanggil eustress. Kena ada coping system.

Coping  
(1) bersyukur dengan apa kita ada  
(2) Berfikiran positif 
(3) bercakap pada diri sendiri. (Pujuk diri sendiri) orang kita nak cakap dengan Allah. Tak semestinya nak kena bentang sejadah apa semua dulu.
(4) Bercerita pada orang yang kita percaya. Tidak membawang pasal kita.  
(5) Mendengar music.  
(6) Bersenam dan beriadah; boleh menambahkan endorphin.

4. Penyakit mental adalah gangguan dalam otak yang mengganggu cara hidup yang boleh sebabkan kehidupan tidak terurus. Antara penyebab depress disebabkan prolong of distress. Or secara genetic boleh terjadi.

5. Boleh kepada neurosis atau psikosis.   (Neurosis - murung, resah, substance abuse).  (Psikosis - dengar sesuatu, nampak sesuatu)   eg stress dan lama2 boleh buat dia jadi anxiety sebab dia takut dengan semua benda.

6. Ramai stress bukan depress. Ramai perfectionist bukan OCD.   1/3 ada masalah kesihatan mental, tak sampai tahap depress just sampai tahap stress. Boleh rujuk DSM5.   Antara yang kita takut adalah mereka ada suicide ideation.

7. Kebimbangan mengenai kefahaman depression tu yang menakutkan bila ramai rasa ada depression. Bila dapat kefahaman, rasa nak google lepas tu dia pulak rasa ada kemurungan.

8. DASS sekadar saringan, doctor akan evaluate, dont self diagnose. Ada yang mungkin sekadar perlu kaunseling sahaja. Ada yang mungkin perlu jumpa doktor beberapa kali, then mungkin perlukan ubat.

9. Masalah kemurungan bukan sahaja pesakit, tapi jugak masyarakat yakni stigma. Bukan sekadar perlu ubat tapi perlu juga sokongan masyarakat. Kita perlu bagitahu masyarakat.

10. Pesakit depression macam penyakit kronik lain. Perlukan support juga untuk pulih. Kalau tak dapat support, tak perlu layan dia macam penyakit tu akan berjangkit. Usah judgemental pada pesakit mental.

11. Cyber-bully : Semakin meningkat, dan sesuatu perkara yang perlu dipandang seruis. Dulu zaman MySpace kita tak kisah pasal orang lain. Just fikir lagu dan gambar nak letak πŸ˜‚

12. Masyarakat kita masalah bila pesakit confess, mula nak cakap “eh tak mati lagi”. Kita anggap “alah dia takkan buat punya”. Masalah twitter, dia cakap dekat kawan dia je, orang lain nak bagi opinion jugak tapi berlebihan.

13. Kalau kita tahu orang tu sakit mental, lebihkan berhati-hati. Kalau orang tu kata dia depress, kita assume memang ya supaya lebih berhati2 untuk mengelakkan benda yang tak sepatutnya.

=====
[QnA]  
=====

S1: Boleh ke elakkan daripada memiliki penyakit mental  

J: Peluang tinggi genetik. Satu lagi environmental factor (eg: keluarga, kewangan, kerjaya, peers). Diri, pengetahuan, pengalaman (kejadian) - dalam hidup confirm ada stress tapi penting cara kita prevent.

.

S2: Stigma mental illness ni masih tak free dari stigma tu. Pandangan mengenai penggunaan perkataan murung tu.  

J2: instead of using depress, guna stress. Ada certain orang, mereka akan trigger. Ketahui trigger factor kita, avoid root of problem.

.

S3: Tips untuk pesakit open up pada parent sebab orang tua ada stigma tinggi.  

J3: Dapatkan rawatan dulu, dan dapatkan masa yang sesuai untuk inform parent. Juga boleh mintak bantuan orang ketiga yang dia hormati. Cerita sikit2 konsep depression tu bila dorang faham boleh mengaku.

.

S4 : Gangguan makhluk halus.  

J4: Apabila lihat sesuatu, kami tahu ada penawar mengikut pengetahuan dan pengalaman. Bila evaluate, akan bagi ubatan dan tengok progress. Tengok ada penambahbaikan. Apa yang penting, dapatkan rawatan doktor dulu. Rawatan lain tu kalau nak buat kemudiannya tak salah asalkan tak memudaratkan. Doktor tak deny, tapi taknak memudaratkan pesakit sampai bunuh diri. Ramai yang masa dah teruk baru nak jumpa doktor then teruk balik baru nak jumpa doktor pastu makin teruk salahkan doktor lagi. Sedangkan masa mild tu masih harapan tinggi untuk dibantu.

.

S5: Stigma lemah iman  

J5: ketenangan minda membantu mengekalkan kesihatan mental. Penting menjadi orang yang beragama. Proven kalau baca Quran akan tenang. Yang jadi problem bila kita cakap orang tu lemah iman sebab tu jadi macam tu. Bagi orang yang stress mungkin boleh tapi pesakit mental lain, keadaan akan jadi lebih teruk. Datang appointment, dengar, dont judge, kalau dia nak mintak pendapat baru bagi.

.

S6: Fade up nak kawan sebab rasa pesakit ada negative vibe  

J6: Mereka juga ada masalah sendiri. Ada beberapa tempat contohnya kaunselor. Bila kita cakap dengan psikiatrist, kita as critical person boleh bersetuju dengan dia. Mereka dilatih. Second option befrienders KL.

.
=========
Kesimpulan 
========= 

1. Paling penting adalah uruskan kesihatan mental baik2. Stress ada dimana2 dan bila2 maka kena tahu macamana uruskan.  
2. Awareness boleh buang stigma.  
3. Kalau tak mampu nak bantu jangan bantu terukkan keadaan.

Wednesday, March 14, 2018

Trapped

Im happy to be there. 
Tapi kenapa masalah tu timbul? 
Kenapa aku kena hadap semua ni?

Ye, aku tahu Allah lebih tahu apa yang terbaik untuk aku. Dan ye, dekat mana-mana pun mungkin masalah akan timbul. Wallahi aku tak mampu nak hadap semua ni. Wallahi aku tak mintak semua ni. Aku tak langsung berniat, malah aku dah sangat prevent benda ni berlaku. Aku nak sangat keluar daripada semua ni sekarang. Tapi aku lemah, aku tak kuat. Aku dah terperangkap sangat dah. Aku tak kuat, sumpah tak kuat.

Kalau diberi peluang, itulah sumber kekuatan aku, untuk terus hidup.

Ingat senang ke? Dalam keadaan semua makhluk dah tak percayakan kita ni, bila ada yang appreciate melalui wadah apa pun sangat lah kita rasa terharu. Tapi tulah, bukan senantiasa nasib kita akan baik.

Apa yang aku suka sangat-sangat biasanya akan jadi macam tu lah.

Entahlah, kalini taktahu apa Allah nak uji pulak.

Memang sebijik yang pernah berlaku cuma in advanced mode.

Allahu yussahil.


Saturday, March 10, 2018

Forum its okay done

Alhamdulillah aku dapat harungi forum ni sampai habis.

Memang tak tertanggung dah, cuma berharap dapat bertahan sampai hari kejadian. Tak tahu dapat kekuatan dari mana, Allah yang bagi semua kekuatan ni. Tapi tak tahu macam mana nak harungi hari-hari selepas ni. Serius dah tak termampu nak hadap realiti. Tak kuat. Sangat tak kuat.


Aku dah tak kisah orang nak cakap batak attention ke apa ke. Aku memang dah tak tertanggung. Tertonggeng berguling-guling dah ni.


Aku siap bawak tisu pada hari kejadian sebab takut termeleleh. Nasib baik Areefah kuadd :’) cuma pada waktu tu jela.


Awal-awal masa di approached untuk share dalam program ni, aku tak berapa yakin since aku memang dah dari bulan 11 tahun lepas lagi tak berapa nak stable. And getting worst day by day. Aku tahu keadaan akan bertambah teruk if aku tak setelkan semua ni, the prognosis makin teruk tapi tak ada cara yang baik untuk setelkan semua ni. Apa jua decision yang aku ambil, aku akan sakit jugak. Aku tak mampu nak hadap realiti tersebut even aku tahu aku tetap akan perlu hadap. Tapi aku fikir mungkin ni sumbangan terakhir yang aku boleh berikan? Walaupun sangat teruk perkongsian aku pada hari tersebut, tapi at least mungkin memberi sikit manfaat even pada satu individu?


Aku ni bukan ada apa-apa pun. Ye, aku ni sampah je. Aku tak pandai macam orang lain. Duit? Lagilah takde. Menghabiskan duit orang ada lah. Rupa langsung takyah cakap lah kan. All in all, aku layak ditendang sana sini je. Layak dibuang sana sini. Aku sedar kehadiran aku banyak menyusahkan orang. Even aku tak buat apa-apa pun! Tu pun dah cukup mengharu-harakan keadaan. Kenapa? KENAPA? KENAPA?


Tulisan pun dah berterabur ni. Actually sama macam aku cakap sekarang ni. Cakap berterabur. Kadang aku tak ingat pun apa yang aku cakap or type beberapa minit lepas. Bila baca balik, baru teringat. Aku dah tak dapat bezakan antara realiti dan fantasi. Aku penat dengan semua ni. Aku just nak semua ni berakhir dengan baik tapi aku tak tahu macam mana.

Allah, guide me.









Wednesday, March 7, 2018

Musnah

Hidup aku dah musnah sebab penyakit ni.


Masa depan aku gelap dari segala sudut. Tak ada apa lagi yang bernilai dalam hidup aku ni, waima nyawa aku sekalipun.


Tak ada ke ruang untuk Areefah merasai sekelumit bahagia?



Yes, nak cakap kalau bersyukur akan bahagia? 
Cakap lah :'D