Wednesday, March 14, 2018

Trapped

Im happy to be there. 
Tapi kenapa masalah tu timbul? 
Kenapa aku kena hadap semua ni?

Ye, aku tahu Allah lebih tahu apa yang terbaik untuk aku. Dan ye, dekat mana-mana pun mungkin masalah akan timbul. Wallahi aku tak mampu nak hadap semua ni. Wallahi aku tak mintak semua ni. Aku tak langsung berniat, malah aku dah sangat prevent benda ni berlaku. Aku nak sangat keluar daripada semua ni sekarang. Tapi aku lemah, aku tak kuat. Aku dah terperangkap sangat dah. Aku tak kuat, sumpah tak kuat.

Kalau diberi peluang, itulah sumber kekuatan aku, untuk terus hidup.

Ingat senang ke? Dalam keadaan semua makhluk dah tak percayakan kita ni, bila ada yang appreciate melalui wadah apa pun sangat lah kita rasa terharu. Tapi tulah, bukan senantiasa nasib kita akan baik.

Apa yang aku suka sangat-sangat biasanya akan jadi macam tu lah.

Entahlah, kalini taktahu apa Allah nak uji pulak.

Memang sebijik yang pernah berlaku cuma in advanced mode.

Allahu yussahil.


Saturday, March 10, 2018

Forum its okay done

Alhamdulillah aku dapat harungi forum ni sampai habis.

Memang tak tertanggung dah, cuma berharap dapat bertahan sampai hari kejadian. Tak tahu dapat kekuatan dari mana, Allah yang bagi semua kekuatan ni. Tapi tak tahu macam mana nak harungi hari-hari selepas ni. Serius dah tak termampu nak hadap realiti. Tak kuat. Sangat tak kuat.


Aku dah tak kisah orang nak cakap batak attention ke apa ke. Aku memang dah tak tertanggung. Tertonggeng berguling-guling dah ni.


Aku siap bawak tisu pada hari kejadian sebab takut termeleleh. Nasib baik Areefah kuadd :’) cuma pada waktu tu jela.


Awal-awal masa di approached untuk share dalam program ni, aku tak berapa yakin since aku memang dah dari bulan 11 tahun lepas lagi tak berapa nak stable. And getting worst day by day. Aku tahu keadaan akan bertambah teruk if aku tak setelkan semua ni, the prognosis makin teruk tapi tak ada cara yang baik untuk setelkan semua ni. Apa jua decision yang aku ambil, aku akan sakit jugak. Aku tak mampu nak hadap realiti tersebut even aku tahu aku tetap akan perlu hadap. Tapi aku fikir mungkin ni sumbangan terakhir yang aku boleh berikan? Walaupun sangat teruk perkongsian aku pada hari tersebut, tapi at least mungkin memberi sikit manfaat even pada satu individu?


Aku ni bukan ada apa-apa pun. Ye, aku ni sampah je. Aku tak pandai macam orang lain. Duit? Lagilah takde. Menghabiskan duit orang ada lah. Rupa langsung takyah cakap lah kan. All in all, aku layak ditendang sana sini je. Layak dibuang sana sini. Aku sedar kehadiran aku banyak menyusahkan orang. Even aku tak buat apa-apa pun! Tu pun dah cukup mengharu-harakan keadaan. Kenapa? KENAPA? KENAPA?


Tulisan pun dah berterabur ni. Actually sama macam aku cakap sekarang ni. Cakap berterabur. Kadang aku tak ingat pun apa yang aku cakap or type beberapa minit lepas. Bila baca balik, baru teringat. Aku dah tak dapat bezakan antara realiti dan fantasi. Aku penat dengan semua ni. Aku just nak semua ni berakhir dengan baik tapi aku tak tahu macam mana.

Allah, guide me.









Wednesday, March 7, 2018

Musnah

Hidup aku dah musnah sebab penyakit ni.


Masa depan aku gelap dari segala sudut. Tak ada apa lagi yang bernilai dalam hidup aku ni, waima nyawa aku sekalipun.


Tak ada ke ruang untuk Areefah merasai sekelumit bahagia?



Yes, nak cakap kalau bersyukur akan bahagia? 
Cakap lah :'D

Wednesday, February 21, 2018

Its Okay Forum

MENTAL HEALTH AWARENESS FORUM!

“Three out of every 10 Malaysians will fall victim to some form of mental health issue in the course of their lives." (National Health & Morbidity Survey 2015)

Adakah anda ingin tahu kondisi kesihatan mental anda?
Atau adakah anda mengenali sesiapa yang mengalami masalah kesihatan mental?
Dan adakah anda ingin mengetahui bagaimana untuk membantu mereka?


Temui jawapannya di MENTAL HEALTH AWARENESS FORUM

Anjuran Imanshoppe dengan kerjasama MeCare.

Barisan Panelis adalah:

๐Ÿ”น Dr Ahmad Rostam bin Md Zin
Pakar Psikiatri

๐Ÿ”น Nur Nabiila Masfuzah
Jururawat

๐Ÿ”น Nur Areefah
Bipolar Survivor

๐Ÿ”น Aiman Amri
Pembantu Psikologis Klinikal

๐Ÿ—“ Tarikh: 24 Februari 2018 (Sabtu)
⏰ Masa: 3.00 Petang - 5.00 Petang

๐Ÿ  Tempat: Iman Shoppe, Seri Kembangan

๐Ÿ’ฐ Yuran : PERCUMA

✍๐Ÿป Pendaftaran : http://bit.ly/itsokayforum

๐Ÿ“ฑPertanyaan : 019-341 7308 (Rahmah)

Boleh saksikan secara langsung FB Live di Facebook Page Iman Shoppe!

JEMPUT DATANG SEMUA!

#itsokay




Wednesday, February 14, 2018

Suku Abad + 2


Wallahi,

Aku tak mintak pun hidup macam ni.

Sakit,

Sakit sangat.

Ingat best ke kalau hari-hari rasa satu badan macam kena siat?

Hati, otak, jantung, dada, semua.

Non stop frontal lobe gaduh dengan occipital lobe?




Tapi aku ada option ke?

TAK.




And people will always put the blame on me.

No matter how,

No matter what.

Manusia tak tahu betapa struggle dan gila nya aku nak hadap semua ni.

Manusia tahu nak judge je.




Tapi takpe,

Nak salahkan aku.

Sebab aku memang tak guna.

Undeniable.

Kewujudan aku memang akan sentiasa bagi bala pada makhluk sekeliling.

Dan aku tak minta semua itu.

Gila ke aku nak mintak semua tu?!




Aku tak kisah dah manusia nak kata aku attention seeker ke apa ke,

No one will never understand.




Hidup aku menang sentiasa malang, sial, malang, sial.

Nak kecam, silakan.

Aku ahli neraka?

Aku tak reti bersyukur?

Apa lagi?

Tak pernah cuba untuk kuat?

Ikutkan sangat perasaan?

Menyusahkan orang?

Ada lagi tak?!




I am fine.

I mean, I need to.

And memang sejak dua tiga bulan ni aku dah tak tahu apa itu erti tenang.




Aku diamkan semua tu tak bererti aku lembek!

Whenever I am on my very low(est) point,

Tahu la aku apa nak kena buat.

Tahap malu dah aku nak pergi hospital.

Rasa macam attention seeker namatey.

Tapi aku lawan!

Aku pergi sebab aku masih mampu lawan.

Tak ke kuat tu?

Ingat mudah ke nak lawan rasa dinegatifkan tu?




And now,

I try my hard.

Tak tahu nak kuat macam mana lagi.

Tapi aku tak ada option dah.

Sakit.

Aku tak mampu.




Aku hamba.

Tipu kalau aku takde rasa untuk question apa yang berlaku ni.

Tapi sebab aku hamba,

Aku lemah.

Aku tak tahu macam mana untuk kuat dah.

Aku bukan tak cuba.

Wallahi tu sahaja aku mampu.

Maafkan aku, Allah.

Maafkan aku, manusia.




Dikala umur meningkat setahun,

Aku masih tak mampu menyumbang apa-apa.

Dan aku tidak berharap apa-apa.

Kerana itu akan memakan jiwa aku.

Aku cuma berharap,

Dapat sihat.

Thursday, December 28, 2017

Again

Hai..
Ada yang cari Areefah?
Takde? k.

Areefah pun tak cari anda. Heh.

---

Tak, tak hilang pun.
Ada je ni.

Mintak maaf sangat menyusahkan banyak pihak (again).
I have my own reason.
Yang mana, its hard untuk sesapa pun faham.

Dan kurang beberapa jam lagi,
Aku perlu buat decision antara hidup dan mati.
Mesti engkorang takkan percaya aku buat decision ni.
Dan aku pun macam tak percaya.
Tak lawakk buat keputusan tu waktu ni.

Cuma,
Aku malas dah nak fikir.
Memang takkan ada solusi pun.
A ke, B ke, C ke semua serba tak kena.
Aku just harap tu yang terbaik untuk semua :)
Aku dah malas nak fikir pasal diri aku.
Takde nilai dah.

Tapi sumpah aku tak ready dari segala sudut.
Yela tetibe semalam decide.
In which, semalam decide benda lain.
Harini decide lain.
Celah mana nak sedia nya?

ok bye.

Thursday, October 26, 2017

Suicidal thought


“Berdosa tak fikir macam ini?”

Rasanya ramai yang akan termuncul persoalan tu dibenar bilamana suicidal thought menjelma.
Sebab sebelum ini rasa macam hampir mustahil untuk terfikirkan benda tu.
Seperti yang dilampirkan,
Saudari tersebut mulakan ayat dia dengan
“dulu ana rasa orang yang suicide ni selfish”

tapi,
tiba-tiba diri sendiri merasai pengalaman tu.
sakit, perit, siksa.
setiap detik,
setiap saat adalah jihad untuk melawan perasaan itu.

perasaan serbasalah menyelubungi diri.
pelbagai persoalan yang tiada jawapan muncul di otak.
setiap pagi bangun dengan perasaan
“kenapa aku masih hidup harini”.
“kenapa aku perlu rasa semua ini?”
“adakah aku telah membuat dosa yang terlalu besar?”

ya,
perasaan yang tak dipinta,
perasaan yang tak diundang.
perasaan yang tiada off button untuk menghentikannya.

I know her personally,
seorang yang sangat bersemangat dan ceria,
seorang yang menjaga mutabaah amal,
seorang yang perform di medan D&T,
seorang yang sangat tak mudah putus asa,
seorang yang sentiasa inginkan kebaikan untuk semua.

tetapi,
tiada siapa menjangka,
perasaan kemurungan itu akan datang menjengah.
sehingga terbit bibit-bibit untuk membunuh diri.
kerana kemurungan tidak imune kepada sesiapa pun.
tidak diskriminasi.

Anggota masyarakat,
elakkanlah lebih menghukum dengan kata-kata
“berdosa la fikir macam tu, kan Allah Maha Pengampun”
“bersyukur la sikit, baru la takde perasaan macam tu”
“mutabaah amal ke laut la tu”
“hidup kau nampak bahagia je, kenapa nak murung pulak?”

Bakal ahli syurga sekalian,
Elakkan menghukum,
tetapi berilah harapan.
berilah bahu,
berilah tisu,
berilah tangan,

Bukan nasihat yang diperlukan,
mereka sudah fikirkan tentang dosa neraka semua tu sendiri dah pun,
tapi perasaan tetap tak boleh hilang.
sebaiknya,
pinjamkan telinga untuk 15 minit pun mungkin banyak membantu mereka.

*printskrin ini telah mendapat kebenaran daripada tuan punya badan untuk dikongsikan supaya dapat memberi manfaat dan info mengenai kemurungan.


Siapa suruh?

Memang semua orang takkan faham pun.
Ya, siapa pun.
Ada basic ke takde ke, sama.
Stigma always be there.

Siapa suruh open up?
Rasakanlah.
Mereput sorang-sorang kan lagi bagus.

Tak perlu nak trigger ke,
Nak terasa ke.

Manusia lain pun macam kita,
Tak perfect.

Gurau?
Atau memang maksudkannya?

Allah je tahu.